Tuesday, 25 December 2012

Indonesia (Lebih Asyik) Tanpa JIL!

Indonesia Tanpa JIL (selanjutnya kita sebut #ITJ)

Sebuah gerakan simpatik yang tak terikat ormas, LSM atau madzhab manapun.

okeh, kali ini ane nulis pake bahasa sehari-hari aja. biar lebih asik, soalnya ini lagi ngomongin gerakan yang emang asik banget. di sini ane anggep udah pada taulah ya JIL itu apa, jeleknya begimana, ngawurnya ga karuan. soalnya males juga bahas #mereka. intinya pikiran #mereka haram deh haha..
ane pertama tau #ITJ, gegara ga sengaja liat trit di kaskus, pokoknya isi tritnya itu aksi #ITJ di Solo, beserta videonya. merasa tertarik, ane cari2 infonya. waktu itu belom punya twitter, cuma taklid sama pesbuk, ga pengen twitteran hahaha..

singkat cerita, setelah ane mencoba twitteran di awal tahun 2012, ane follow deh akun #ITJ. yang belom follow @TanpaJIL ampe sekarang kebangetan, kemane aje ente! pffftt..
setelah ane tau seperti apa gerakan #ITJ, setelah UN, ga ada kerjaan tuh, ane putuskan gabung @ITJBekasi (follow juga tuh). nyampe masjid Islamic Centre, pertama ketemu sama bang candra (koordinatornya), bang deddy, bang gatse (pejabat #ITJ), mbak galuh, dan mbak ajeng. mereka nih mau adain acara buka bersama sekaligus talkshow yang diisi bang akmal sjafril. ane langsung antusias dengan #ITJ ini. terlebih lagi gerakannya menembus batas, menyingkirkan semua dendam prasangka perbedaan yang mengerak di masyarakat Indonesia tercinta *ngomong apaan si*

singkat cerita, acara berjalan lancar, walau ada beberapa kekurangan di sana sini. makin cinta ama #ITJ, soalnya pas acara itu, kawan2 dari bogor, depok, jakarta juga pada dateng. ane merasa ada yang beda di sini, tali ukhuwah erat banget, ga tua ga muda, ga berandal ga alim, semua sama, bertujuan memurnikan aqidah bagi Indonesia, terutama generasi sekarang dan selanjutnya. memusnahkan paham2 munkar, sekulerisme, pluralisme, dan liberalisme (sepilis).

ga terlalu lama ane nangkring di #ITJ chapter bekasi ini, ane harus pindah ke jogja. ane kuliah di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta (iye, kaga usah nyinyir, ini kandang orang2 liberal). awalnya ane kira cuma UIN jakarta yang liberalismenya menggeliat, ternyata UIN jogja juga. yaudah, apa mau dikata, nasi sudah menjadi bubur. tinggal tambah suwiran ayam, kacang goreng, seledri, maka jadilah bubur ayam *kriuk*. lebih baik jadi mujahid penumpas sepilis, daripada ngeluh terus dengan sistem liberalnya. ane sadar, justru ini jadi sarana ane berdakwah dan ngebantu ane jadi pejuang untuk meratakan bumi Allah dengan agamaNya, Islam.

dengan pindahnya ane dari bekasi ke jogja, otomatis juga ane pindah chapter, ke @ITJJogja (harus kudu wajib follow juga twitternya). ternyata di UIN nih ada pejuang #ITJ juga, mas Gustami. tinggal di jl.Jogokariyan 57b RT 46/12 kelurahan mantrijeron, kecamatan mantrijeron, Yogyakarta. mahasiswa semester 7, dan masih jomblo *trus ngapa jadi promosiin si gustami? pffftt*
tapi anak2 #ITJ jogja yang pertama ane kenal itu mas aspian (koordinatornya), mas rino (pecinta pelem korea), mas dimas (desainer #ITJ jogja), meda (masih SMA), mas iqbal (bapaknya najmi) dan mas rianda (gondrong banget). waktu itu di masjid kampus UGM, kajian yang diisi ustad adian husaini.

lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya. beda daerah, beda pula kultur dan karakter orang2nya. di jogja lebih halus, sopan, dan berbudaya diskusi. maklum, (katanya sih, katanya ya) kota pelajar *lah kalo satu kota isinya pelajar semua, yang ngajar siapa dong? pffftt*
di jogja lebih sering adakan kajian dibanding aksi. intinya tetaplah sama, pemurnian aqidah! (y)

selang beberapa bulan di jogja, semakin akrab sama temen2 #ITJ jogja, juga #ITJ lainnya. satu lagi yang bikin ane kagum, kita itu jarang ketemu, bahkan ada yang belom pernah ketemu. cuma ngobrol lewat twitter atau grup WA. dan pas ketemu, akrab banget! apa lagi yang bikin kita akrab selain kesamaan tujuan, dan Islamlah yang menyatukan kita! adem banget, layaknya embun di pagi hari.

desas-desus itu makin menjadi. angan-angan yang akan terwujud dalam hitungan jam saja.
#ITJ mau adain silaturahim nasional (silatnas). bayangin, gerakan non-formal yang baru seumur jagung mau dikumpulin dari beberapa penjuru Indonesia! ciyus? ga pake miapah, semua itu terwujud tanggal 10 november 2012. serius tapi santai. itulah kami, pemuda tak kenal lelah. kami berkumpul sekitar 150 orang di cikole, bandung. dan itu belom semuanya. ga kebayang kalo semua anggota chapter itu dateng, pasti ramenya bukan main.

sayangnya, cuma ane, yang bukan orang jogja asli. baru beberapa bulan di jogja, ngewakilin #ITJ jogja di silatnas ini. sedih sih cuma sendiri, tapi lebih sedih lagi kalo jogja sama sekali ga ada perwakilan.
kebetulan tanggal 9nya ada ustad felix siauw di UIN. kereta yang bakal ane tumpangin bakal jalan dari stasiun tugu itu jam 21.24. ga sadar, nimbrung di ceramahnya ustad felix sampe jam 20.45. belom selesai tuh kajian, ane langsung ambil motor, balik ke kost, beres2, berangkat lagi. jam udah menunjuk pukul 21.05. kebetulan ane dianter temen, ane berdoa supaya ga telat. dari kost itu sebenernya cuma 10 menit sampe tugu. tapi lampu merah yang lama, dan macet yang bikin ane hampir ketinggalan kereta. sambil berdoa, ane tiba di stasiun tugu sekitar 21.20. kereta udah siap, tinggal jalan doang. buru2 ane lari masuk kereta, duduk manis di samping bapak2 asli bandung yang ramah sekali. sekitar 8 jam setengah, ane sampe di stasiun bandung. udah jam 6 pagi, mentari mulai tampak. ane cas hape sebentar, langsung cari angkot ke Unpad De-U.

ini problem lagi, sopirnya payah. ane udah bilang mau ke unpad, trus sopirnya bilang ntar diturunin di dago. karena ane ga tau jalan, ane tenang2 aja. eh ternyata kelewat, sopirnya lupa katanya. akhirnya ane jalan kaki, nyari angkot buat ke unpad. mata ngantuk, kaki mulai lelah. bilang ama sopir mau turun di unpad. eh kejadian pertama terulang, kelewat juga tuh unpad. apa memang watak sopir angkot di bandung kaya gitu semua? -_-

tiba di unpad, ane telpon kang ery. disuruh tunggu di unpad. bus dateng, jemput temen2 yang nunggu di unpad. masuk bus, langsung disambut anak2 #ITJ bekasi. dan ternyata ada mas diki dari batam, mas fikri dari solo dan mas candra dari tangerang. baru ketemu mereka, tapi rasanya udah akrab. the power of ukhuwah :)
bincang2 hangat dengan mereka, ga terasa ane ketiduran. sampe di cikole, kita berkumpul. saling kenalan lah di sana (ane kangen suasana itu).

pas ngumpul, kita dipandu kang ibam, maen game "perang dunia". kocak nih game, apalagi inget ane sekelompok sama mas fikri, mas candra, mas ifdial dari malang, (lainnya ane lupa. sori yaaa) dan kita langsung kalah. padahal kita pilih negara yang sulit disebut tuh "Sierra Leone"... hahaha :)

setelah itu sholat dzuhur dan dijamak ashar, kita kumpul di aula. dengerin wejangan dari bang akmal dan kang hafidz ary. kita menemukan karakter sejati #ITJ, dan mulai menyatukan visi. sungguh PROFESIONAL @ITJBandung (kudu follow) dipimpin kang jaldee (koordinator) dan kang nugo yang jadi ketuplak, sebagai tuan rumah menjamu tamunya. dari mulai sajian makan dan minum, sampe susunan acara yang ga bikin bosen! menghangatkan suasana yang dingin banget di cikole. dan ane dapet kamar di cottage jengjen. sekamar dengan om daeng mappe dari makassar (ayah dari 5 orang anak). di cottage itu, bareng ipay, aska, tommy, indra, kang inoe, kang ricky, kang sodiq, kang rahadian, ifdial, yudhi, bang sholahuddin, dkk (ane ga semuanya inget hehe).
penyatuan visi dilaksanakan ba'da isya. biar lebih tertib dibagi-bagi komisinya menjadi 5 bagian. kebetulan ane di komisi "pengembangan chapter". bertemu dengan saudara2 seiman yang ghirah dakwahnya sedang memuncak. memang diskusi berjalan panas dan alot, tapi itulah aktivis dakwah. aktif dan kritis dalam bermusyawarah, agar mencapai kata mufakat.

sampailah pada hari kedua, setelah ada testimoni dari beberapa kawan, kami semua harus berpisah. ini yang paling mengharukan. air mata ane bener2 tumpah ruah saat itu. berpeluk-pelukan tanda berpisah dan semangat juang yang tiada padam. ane ga bakal lupa suasana itu. bener2 emosional :')

setelah foto2 dari masing2 chapter, press release dari para petinggi #ITJ, beres2 dan siap2 pulang. kami foto bersama.

pulangnya ada problem lagi. kereta yang mau ane tumpangin itu berangkat jam 17.00, sedangkan ane masih jauh dari stasiun, itu udah jam setengah 5. macet panjang, akhirnya ane turun. qodarullah, kang rahadian berpenampilan sangar, dengan rambut panjang, tapi hatinya selembut kain sutera. beliau cariin ojek, alhamdulillah tepat waktu. sampe di stasiun, keretanya sudah hampir jalan.
sampailah di jogja dengan selamat, membawa cerita untuk teman2 di jogja.

tetap semangat para pejuang agama Allah. kemenangan adalah keniscayaan bagi siapa saja yang menolong agama Allah! karena Indonesia Lebih Asyik Tanpa JIL!
'Isy kariman aw mut syahidan, Allahu Akbar!!!


    Indonesiaaaaaaa ...................................................................................................................Tanpa JIL!!
what a happy family we are!! ^^


0 comments:

Post a Comment

luvne.com resepkuekeringku.com desainrumahnya.com yayasanbabysitterku.com